19 January 2013

Salahkah bermimpi?

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum WBT,

   Dulu semasa aku kecil aku punya impian untuk jadi seorang pencipta. Setiap yang terlintas dalam fikiran aku kebanyakkan dipengaruhi oleh cerita-cerita yang aku tonton. Kalau aku tonton cerita robot aku bermimpi untuk mencipta robot, bila cerita perang, aku bermimpi untuk mencipta jet pejuang. Termasuk juga bila aku tonton bolasepak aku bercita mencipta jersi dan kasut bola. Kadang-kadang aku lakarkan dalam kertas buku sekolah ku yang lama, untuk aku gambarkan ia. 

Selang waktu usia bertambah, mimpi berubah terpengaruh oleh orang sekeliling dan situasi aku sendiri. Ye..mimpi jadi hancur jika sering di perkecil oleh orang-orang disekeliling. Tambah pula bila masuk ke alam pekerjaan mimpi-mimpi itu terus menghilang, atas dasar tidak lagi releven kerana kata-kata luaran yang mempengaruhi sistem kepercayaan minda.

Aku jadi seperti orang bodoh kerana percaya bulat-bulat apa yang orang lain katakan tentang masa depan aku. "kau tak patut sambung blaja!", "kau tak mampu beli rumah!", "kau nak beli honda civic dengan gaji gomen ni!"

Arghhh!!! kenapa lah korang semua risau tentang apa impian dan cita-cita aku??


Sekarang baru aku sedar:

"Bukan sebesar mana impian kita, tetapi sebesar mana kita untuk impian itu"

dikala kita mengejar mimpi, adakah kita mampu untuk mempertahankanya bila orang lain menghina dan mencaci??

jadilah sang pemimpi tegar bak Arai dan Ikal dalam cerita Sang Pemimpi.

Sang Pemimpi - Sumber Google

Jimbron, Ikal dan Arai dalam cerita Sang Pemimpi - Sumber Google

P/S: maaf kawan..kawan yang baik adalah kawan yang memberi semangat bukan bagi "down" semata-mata
Post a Comment