13 March 2010

Kenapa Dengan Hati.


Assalamualaikum wbt.

Sejak dua menjak ni, hati aku rasa tidak tenang. Mungkin banyak dosa, aku cenderung membenci. Benci pada seseorang, tidak kira dirumah atau ditempat kerja. Mungkin di sebabkan aku sendiri yang suka menilai orang, akibatnya banyak andaian dalam fikiran aku sekarang. Tetapi kebanyakkan setiap andaian yang aku buat tidak terus aku ikuti, aku teliti dahulu dengan bergaul dengan mereka sendiri dengan mereka-mereka ini. Aku bukan ahli psykologi tetapi andaian-andaian ini bermain dalam minda aku dan kebanyakkan ia betul. Betul tidak bererti tepat. Ikuti kisah aku :

......................................................................................................................

Kisah 1



Kamal(Bukan nama sebenar) aku kenal melalui kawan atas kawan. Pada andaian aku pertama kali aku bertemu dengan Kamal, beliau sangat baik dan boleh di andalkan bukan saja sebagai kawan biasa malah sebagai sahabat. Melihat dari tutur kata dan tingkah laku dan yang lebih menyakinkan amalannya. selepas memikirkan secara serius, dengan minda penuh dan bawah sedarku, aku mengambil keputusan untuk tidak meneruskan cerita dibawah kisah 1 ini. ( tulisan italic telah aku tulis seminggu sebelum ).
Setelah berfikir panjang, aku mengambil keputusan untuk berfikir secara positif dan buang semua perkara buruk tentang kamal. Apa yang aku fikirkan sekarang adalah "kalau perangai dia buruk kenapa tak aku tegur saja, tidak kisah sama ada secara direct atau indirect " , Insyaallah kamal ni akan faham juga akhirnya asalkan kita tidak putus kawan. Apa yang aku rasa, bila aku mula menyimpan setiap keburukkan nya dalam kepala aku ni, terasa macam ada sebuah jam randik yang berdetik seolah-olah bom jangka yang akan meletup bila tiba masa dan waktunya.
So sekarang lets think positive.



......................................................................................................................

Kisah 2


Kisah kedua ni pula bom randik yang tercipta dalam mindaku ditempat kerja. Seolah-olah seperti kisah pertama tadi. Aku bersyukur kerana ia bukan disebabkan rakan di tempat kerja tetapi pihak ketiga dalam organisasi tempat aku bekerja (third party la) hihihi faham-faham saja la. Sebagai pekerja aku cuba sedaya upaya untuk mengendah apa saja halangan asalkan aku dapat menunaikan tanggungjawab aku sebagai pekerja. Di sebabkan aku orang baru apa-apa pun aku perlu terima seadanya. Itu baru bunga, begini ceritanya. Kerja aku memerlukan aku berinteraksi dengan pihak ke-3 atau thrid party iaitu seorang dari organisasi lain yang mempunyai kontrak dengan organisasi ku. Maklumat yang perlu aku dapatkan darinya amat kritikal. Tetapi apa yang menyedihkan, aku dilayan seperti tunggul bila bertanyakan tentang maklumat tersebut. Buat masa sekarang aku membuat keputusan untuk membalas batu dengan buah, setiap manusia mesti mempunyai sifat belas dan kasihan yang tersimpan dalam dirinya, aku yakin suatu hari nanti beliau akan berubah. Aku cuma mahukan dia dan aku work as a team tidak kira kita bekerja dengan organisasi mana-mana pun. Lagipun kerja kalau kita lakukan dengan ikhlas, jujur, amanah dan menghormati orang ia akan menjadi satu ibadah Insyaallah.

Kedua-dua cerita cuma sesuatu yang bermain dalam minda ku. Setiapnya memerlukan aku tangani dengan bijak dan tenang. Blog adalah sekadar medium untuk aku meluahkan apa yang tersimpan agar hati ini dapat bertahan Insyaallah.



......................................................................................................................







Post a Comment